Tips Memilih Pallet: Kayu vs Plastik

Kayu tetap bahan palet yang paling umum digunakan di Amerika Serikat begitu juga di negara-negara berkembang seperti Indonesia. Tapi untuk sekitar lima persen dari pengirim, pallet plastik adalah pilihan yang lebih baik untuk memindahkan barang.

Lalu pallet yang mana yang akan Anda pilih? Berikut tips-tips yang mungkin bisa membantu Anda untuk memilih antara pallet kayu dan atau pallet plastik.

pallet plastik bekas_primapallet


1. Memahami Perbedaan Palet.
Pallet kayu dapat didaur ulang, dapat diperbaiki, yang lebih murah, dan dapat menyimpan lebih berat daripada plastik. Tapi mereka juga mengeluarkan uap air, sempalan, serangga, dan mengandung pengencang/paku yang dapat merusak produk. Palet plastik tahan lama, bersih, bebas serangga, tahan cuaca, dan tidak mengandung pengencang. Mereka juga biaya tiga kali harga kayu, tidak mudah diperbaiki, tidak kaku, dan memiliki peringkat keselamatan kebakaran.

2. Pertimbangkan industri Anda. Industri yang beroperasi di lingkungan gudang loop tertutup sering menggunakan palet plastik. Karena palet mereka dikembalikan, farmasi, otomotif, susu, dan industri minuman membeli palet plastik untuk mempertahankan biaya.

3. Menganalisis sistem manajemen palet Anda. Jika Anda menggunakan kayu dan tidak dalam sistem loop tertutup, pertimbangkan untuk menggunakan pihak ketiga untuk membayar per perjalanan bukan per palet, dan mentransfer biaya itu untuk pelanggan Anda. Jika Anda menggunakan plastik, Anda harus mendapatkan palet Anda kembali. Jika Anda tidak puas dengan tingkat pengembalian, pertimbangkan manajemen palet luar.

4. Kenali dampak lingkungan. Palet plastik memiliki kehidupan rak lagi dan kembali ke dalam sistem, tetapi jika rusak mereka tidak dapat diperbaiki; mereka dibuat dari minyak dan harus dilebur untuk didaur ulang. Kayu palet, bagaimanapun, terbuat dari sumber daya alam yang berkelanjutan dan mudah diperbaiki dan didaur ulang.

5. Pertimbangkan kerapuhan produk Anda. Kayu palet memiliki pengencang yang dapat menyebabkan masalah dengan item rapuh. Jika Anda mengirimkan kaleng cat, misalnya, pengencang bisa terlepas, menusuk kaleng, dan menyebabkan kerusakan produk. Dalam hal ini, plastik adalah pilihan yang lebih baik untuk produk Anda bergerak.

6. Tentukan apakah palet akan melayani tujuan ganda. Akan palet Anda juga dapat digunakan sebagai display toko? Industri elektronik menggunakan palet plastik untuk pengiriman karena, dalam banyak kasus, palet menjadi display dan kemudian dijemput dan kembali ke distributor.

7. Periksa biaya trade-off. Jika Anda memindahkan produk rapuh, mempertimbangkan biaya trade-off. Apakah biaya palet pricier lebih tinggi dari biaya produk rusak, penundaan pengiriman, dan pelanggan tidak puas?

8. Memahami kode api gudang. Palet plastik terbakar pada temperatur yang jauh lebih tinggi daripada kayu. Jika Anda berinvestasi dalam plastik, pastikan Anda memahami kode api dan membeli palet plastik UL-terdaftar.

9. Mendidik diri sendiri pada aturan ekspor baru. Untuk pengiriman ke luar negeri, menggunakan palet kayu. Anda tidak akan mendapatkan palet kembali, dan biaya plastik bisa menjadi penghalang. Aturan baru mengatur ekspor pengiriman pada palet kayu, sehingga membiasakan diri dengan peraturan ISPM 15 kode.

Semoga Tips Memilih Pallet: Kayu vs Plastik bermanfaat. Bagi yang ingin membeli pallet plastik silakan kunjungi pallet plastik, pallet plastik bekas, pallet plastik murah.